The Woman In Black

Nomo

Arthur Kipps (Daniel Radcliffe) adalah seorang pengacara muda yang mengalami depresi karena kehilangan istrinya yang cantik setelah melahirkan seorang anak laki-laki. Anaknya, sekarang tumbuh menjadi balita, menggambar dia dengan wajah sedih. Dia ditugaskan untuk menyiapkan rumah besar untuk dijual di sebuah rawa dan pergi ke sebuah desa yang tidak jelas dimana dia dijauhi oleh sebagian besar penduduk kota. Dia mengunjungi Rumah Eel Marsh, perkebunan almarhum Alice Drabow, untuk melihat-lihat, tapi mendapati pekerjaannya telah menjadi lebih berbahaya karena dihantui oleh hantu wanita yang dicemooh. Dia belajar dari penduduk desa bahwa hantu wanita berkulit hitam berusaha membalas dendam terhadap anak-anak mereka karena anaknya diambil darinya. Kipps berteman dengan Sam (Ciaran Hinds) dan istrinya Elizabeth (Janet McTeer). Mereka juga telah kehilangan seorang putra, Dan mereka membantu pengacara tersebut untuk menyelidiki latar belakang perkebunan dan apa yang terjadi.


Tiga gadis kecil cantik, semua berpakaian seperti gaun pembibitan, sedang bermain di ruang pembibitan sendiri, dengan boneka porselen. Tiba-tiba, mereka saling pandang, dan kemudian, mereka melihat ke dinding depan. Tidak ada orang di sana, dan hari sudah jelas. Tanpa mengucapkan sepatah kata pun, mereka berdiri, memegang tangan mereka dan pergi ke dinding jendela. Mereka membuka kaca jendela tiga tingkat, dan mereka melompat sesuai keinginan mereka sendiri. Ada saat diam. Tiba-tiba, jeritan perempuan terdengar - mungkin dari orang yang telah menemukan mayat tiga gadis kecil itu.

Potonglah Arthur Kipps (Daniel Radcliffe), agen muda. Bosnya, Tuan ..., mengatakan kepadanya dengan kasar bahwa ini adalah kesempatan terakhirnya, Karena perusahaan real estat ini bukan badan amal: jika dia membuat kesalahan lain, itu akan menjadi keputusan terakhirnya, dia tidak akan diberi kesempatan lain.

Arthur mengucapkan selamat tinggal kepada anak laki-lakinya yang berusia 7 tahun, Joseph (Misha Handley). Ini adalah anak laki-laki yang serius, yang akan ditinggalkan sendirian oleh komitmen kerja Arthur. Perawat (Jessica Raine) akan menjaganya sementara itu. Yusuf telah menggambar dirinya sendiri, ayahnya, dan ibunya dalam bentuk malaikat di atas awan di selembar kertas berjudul "selasa - tidak ada modal di sini". Ayahnya bertanya kepada Joseph mengapa dia sangat sedih, dan Joseph mengatakan bahwa dia benar-benar ada.

Arthur berjalan dengan kereta. Dia berbicara dengan sesama penumpang, dan kemudian, menatap seorang gadis kecil (Indira Ainger) yang juga bepergian dengan mereka. Arthur mengenang saat anaknya lahir. Anak laki-laki itu baik-baik saja, Seperti kata perawat (Lucy May Barker) dengan bangga "ini anak laki-laki" tapi dokter (Andy Robb), langsung mengatakan kepadanya bahwa dia sangat menyesal, bahwa tidak ada yang bisa dilakukan untuknya. Segera, Arthur melihat bagaimana lembaran bernoda darah digunakan untuk menutupi wajah mendiang istrinya yang terlambat, Stella Kipps (Sophie Stuckey).

Penumpang sesama, Mr Bentley (Roger Allam) menyarankan untuk naik taksi. Dia juga mengajaknya makan bersama dia dan istrinya keesokan harinya.

Kota itu gelap, dan semua orang tampak ketakutan, cemberut. Orangtua menyuruh anak-anak mereka untuk masuk ke dalam ketika mereka melihat ke pengunjung.

Di penginapan setempat, Kipps dimasukkan ke loteng - tempat ketiga gadis kecil itu melompat dari pada awal film -. Mr Fisher (Shaun Dooley) terlihat seperti tuan rumah tanpa kompromi yang kasar. Bentley akan merekomendasikannya untuk segera meninggalkan kota, tapi Pak Kipps mengatakan kepadanya bahwa dia harus tetap tinggal sampai Jumat paling tidak untuk membuat dan evaluasi yang serius dan adil atas semua barang di dalam rumah tersebut.

Sopir taksi membawa Kipps ke mansion. Ada jalan lintas yang tipis yang menghubungkan kota dengan rumah terpencil yang sepi yang berada di antara rawa-rawa. Pengemudi meninggalkannya tepat di luar sebidang tanah yang ditempati rumah dan tanahnya. Ketika Arthur mengatakan kepadanya untuk menjemputnya pada pukul 3, dia mengatakan bahwa itu harus pukul lima, karena ombaknya.

Arthur memasuki properti itu. Sepertinya tidak ada siapa-siapa di rumah, jadi dia naik ke lantai dua. Dia melihat gambar Joseph sebelum berangkat kerja di depan setumpuk kertas. Di dalam salah satu kamar tidur, ia melihat sarang burung gagak. Seekor gagak bergegas terbang, jadi itu mengejutkannya. Arthur mengira dia mendengar sesuatu, jadi dia melihat ke luar jendela. Sebuah bayangan hitam muncul di kebun, di antara batu nisan yang menjuntai. Burung gagak terbang di sekitar dan dengan lembut mendarat di tempat tidur. Saat Arthur melihat ke luar lagi, tidak ada seorang pun di pemakaman. Arthur bergegas keluar. Kabut tebal mencegahnya melihat sesuatu, atau siapa pun dalam hal ini. Perasaan sesuatu yang mengerikan akan terjadi tidak menye

Escape Plan
Nomo
5 Days of War
Nomo
A Little Bit of Heaven
Nomo
Act of Valor
Nomo
Beautiful Creatures
Nomo