The Iron Lady

Nomo

Seorang Margaret Thatcher yang lemah dan tua sedang sarapan bersama suaminya Denis. Perubahan kecil kehidupan pernikahan terdiri dari percakapan sporadis mereka. Kami melihat sekilas staf rumah dan mungkin menganggap Thatcher masih berada di puncak kekuasaannya jika tidak lagi benar-benar berkuasa tapi sikap mereka sepertinya tidak sesuai; Mereka tidak sopan, tapi mereka juga tidak hormat dan sepertinya kita berada di rumah pensiun yang superior. Thatcher mengintip melalui pintu tapi tidak mengerti apa yang terjadi di luar dan kami juga tidak. Dari jendela kami melihat kedatangannya dan kedatangan staf keamanan, mungkin tim perlindungan pribadi Thatcher. Hanya dalam tembakan balik saat seorang wanita akhirnya datang ke Thatchers ' Pintu dan bertanya apakah semuanya baik-baik saja yang kita lihat tidak ada di meja tempat Denis duduk sepersekian detik sebelumnya.

Toko Thatcher untuk susu di toko serba ada. Dia tampak bingung dengan harganya, membicarakannya dengan siapa pun secara khusus, dan baik staf maupun sesama pelanggan sepertinya tidak mengenalinya; Bagi mereka, dia sepertinya hanya wanita tua yang menjengkelkan lainnya. Yang satu tidak sabar sampai-sampai kekasaran diungkit olehnya yang meraba-raba perubahan untuk membayar pint yang merupakan satu-satunya pembeliannya. Adegan tersebut memiliki udara yang tidak wajar seolah-olah menjadi urutan mimpi.

Kembali ke rumah, mendengar beberapa perceraian memperjelas bahwa staf kecewa karena Thatcher telah melarikan diri dari pengawasan mereka untuk melakukan kunjungan mendadak ke dunia nyata di luar tanpa diukir dan dengan demikian memastikan bahwa bukankah itu Pada saat yang sama, dia menikmati kemewahan. Masih simbolis jika sosoknya jelas berkurang, merawatnya nampaknya tidak lebih dari gangguan yang diperlukan bagi orang di sekitarnya.

Thatcher sebagai seorang gadis di Grantham mengalami serangan udara perang dunia kedua. Dia mengambil risiko yang tidak terlalu penting karena bom meledak mengguncang rumah untuk meninggalkan keamanan lemari relatif di bawah tangga tapi hanya untuk mencegah beberapa hasil pembusukan dengan membuangnya daripada melindunginya dari serangan tersebut. Kemudian kita melihatnya sebagai fokus ucapan tidak baik oleh teman sekelasnya dari sudut pandang mereka di sisi lain jalan. Dia tampaknya terisolasi dari mereka secara sosial.

Di aula besar, sekarang seorang wanita muda Thatcher digoda oleh Denis saat masih muda. Mereka mendiskusikan pernikahan dan dukungannya atas ambisi politiknya yang nyata dibuat jelas olehnya. Dia segera mengusulkan. Kami kemudian melihat mereka di teater bersama, berbicara dan bercanda. Pada sebuah pertemuan, dia dilindungi dan direndahkan oleh anggota dewan lokal Tory yang jelas-jelas tidak menganggapnya sebagai kandidat untuk parlemen dengan sangat serius namun dia tidak tahu malu. Sebagai anak perusahaan toko kelontong, dia menunjukkan, dia tahu biaya hidup dan bagaimana menganggarkannya dan dengan demikian akan menarik perhatian para ibu rumah tangga di pemilih. Dibandingkan dengan calon kandidat militer lainnya, dia menolak bahwa dia juga menghadapi bahaya selama perang.

Di parlemen sebagai menteri Tory muda dia berkeliling pada politisi oposisi yang telah gagal untuk menawarkan rasa hormat dia merasa dia layak dengan menguliahi mereka pada kegagalan mereka untuk menghadiri isi kata-katanya daripada cara mereka dikirim tapi dia Suara terangkat sangat mencolok dan bernada tinggi.

Kami menyaksikan sebuah pertemuan kabinet dengan perdana menteri Edward Heath. Thatcher secara diam-diam kompeten dalam kontribusinya, namun jelas-jelas anggota junior pemerintah, duduk di ujung meja kabinet dan harus mencondongkan tubuh untuk dilihat oleh Heath yang pada awalnya hampir tidak ingat siapa dirinya.

Dalam sebuah pertemuan pribadi, dua penasihat yang tidak disebutkan namanya menasihati Thatcher untuk mempertimbangkan untuk memimpin pimpinan partai Tory; Dia tidak percaya Dia berikutnya terlihat dalam sesi pembinaan suara. Disarankan untuk memperdalam pengiriman dan menyuntikkan wewenangnya, dia memanggil 'Denis!' Dengan suara keras, dengan timbre yang jauh lebih rendah, dan dia tampak melompat ke kursinya meski berada di sisi yang jauh dari ruangan besar itu. Penasihat tersenyum puas.

Ini adalah musim dingin 1979. Kami melihat berita utama dan cuplikan arsip tentang aksi mogok kerja. Leicester Square di pusat kota London ditumpuk tinggi dengan kantong sampah dan saksi Thatcher orang-orang berhenti di mobil untuk melempar mereka ke tumpukan di trotoar di depannya saat dia berjalan sambil melihat kekhawatiran tentang bau itu.

Anak perempuannya Carol mengunjungi Thatcher tua dan mereka mendiskusikan mulai memilah-milah pakaian dan sepatu Denis sehingga mereka bisa dikirim ke toko amal. Tugas tersebut tampaknya sangat mengejutkan Thatcher baik secara fisik dalam hal volume materi tapi juga

Escape Plan
Nomo
5 Days of War
Nomo
A Little Bit of Heaven
Nomo
Act of Valor
Nomo
Beautiful Creatures
Nomo