The Hunger Games Catching Fire

Nomo

Enam bulan setelah memenangkan Game Kelaparan ke-74, Katniss Everdeen dan Peeta Mellark telah melanjutkan kehidupan mereka di kota pertambangan batubara di Distrik 12. Sebagai bagian dari kemenangan mereka, mereka sekarang memiliki rumah mewah di Desa Victor yang disebut, tempat tinggal Katniss Dengan ibu dan saudara perempuannya. Pada hari Katniss dan Peeta ditetapkan untuk memulai tur kemenangan negara tersebut, Presiden Coriolanus Snow mengunjungi dia. Dia menjelaskan bahwa pendekatannya untuk mengakhiri Hunger Games terakhir, di mana dia dan Peeta mencoba sebuah kesepakatan bunuh diri setelah mengetahui bahwa mereka tidak dapat bertahan, mengilhami pemberontakan di distrik-distrik. Dia memerintahkan agar Katniss tidak hanya meyakinkan seluruh negerinya dan cinta Peeta sebagai alasan tindakan mereka, tapi juga meyakinkan Snow sendiri; Jika tidak, orang yang dicintainya akan dibunuh, dan Distrik 12 akan hancur, Sama seperti Distrik 13 terjadi pada masa pemberontakan bertahun-tahun yang lalu.

Perhentian pertama tur tersebut ada di Distrik 11, bekas rumah Rue, teman berusia 12 tahun Katniss yang terbunuh di pertandingan sebelumnya. Setelah Katniss dan Peeta menyuarakan pemikiran pribadi mereka mengenai upeti yang jatuh di distrik, seorang pria di keramaian mengucapkan lagu-lagu Katniss dan Rue untuk memastikan keselamatan masing-masing, dan memberi hormat tiga jari di Distrik 12. Semua orang mengikuti Contoh pria sampai seorang Penjaga Penjaga menembak mati orang tersebut, membuat Katniss marah, takut, dan kesal. Mentor mereka, Haymitch Abernathy, memberi tahu Katniss dan Peeta bahwa mereka harus menunjukkan hubungan mereka selama sisa hidup mereka.

Katniss mengusulkan keterlibatan publik antara dirinya dan Peeta, yang dilakukan dan dirayakan di rumah Salju di Capitol. Di sana, Katniss bertemu dengan pembuat Game baru, Plutarch Heavensbee, yang secara khusus meminta posisi tersebut, terlepas dari pendahulunya, Seneca Crane, yang akhirnya meninggal karena ketidakmampuannya untuk mengendalikan akhir dari Hunger Games sebelumnya. Setelah kembali ke Distrik 12, Katniss memperingatkan temannya yang dekat, Gale Hawthorne, tentang ancaman Presiden Snow untuk membunuh kedua keluarga mereka.

Sementara itu, Heavensbee membantu Presiden Salju dalam upayanya untuk memadamkan pemberontakan di Distrik. Strateginya adalah untuk menodai citra publik Katniss, dalam upaya untuk menghancurkannya sebagai simbol pemberontakan. Untuk itu, pasukan penjaga perdamaian menembaki di Distrik 12, menyebabkan Gale dikubur di depan publik setelah menyerang Kepala Penjaga Gakrasi Romulus Thread yang baru ditempatkan. Namun, Katniss dan Haymitch ikut campur, membuat mereka menjadi pendukung pemberontakan yang lebih kuat. Malam itu, Salju merancang strategi yang berbeda; Jika Katniss menolak untuk bermain sesuai peraturannya, dia akan menyingkirkannya dengan cara lain. Dia mengumumkan Kuarter Kuartal Ketiga Panem, sebuah versi dari Game Kelaparan setiap 25 tahun yang berisi ketentuan khusus: semua upeti dipilih dari kumpulan pemenang yang ada. Karena Katniss adalah satu-satunya pemenang perempuan yang masih bertahan di Distrik 12, ini berarti dia adalah penghormatan secara default. Dia segera mengabdikan dirinya untuk memastikan Peeta menjadi pemenang Quarter Quell, jika dia bersaing dalam pertandingan tersebut.

Saat menuai, Katniss dan Haymitch dituai oleh chaperon Effie Trinket. Namun, Peeta relawan mengambil tempat Haymitch dan dikirim langsung ke kereta dengan Katniss, tanpa kesempatan untuk mengucapkan selamat tinggal kepada orang yang mereka cintai. Ini juga membatalkan pernikahan mereka, Yang seharusnya terjadi keesokan harinya.

Katniss dan Peeta dibawa ke ibu kota, naik parade lagi dan dipaksa mengikuti pelatihan. Mereka bertemu dengan sesama pemenang dari Distrik lainnya. Keduanya segera menginginkan sekutu oleh mayoritas upeti, meski beberapa di antaranya sudah tua, lemah atau tidak cocok untuk pertandingan fisik. Namun, dia menemukan bahwa beberapa dari mereka, meski kurang memiliki kekuatan kasar, mungkin memiliki keterampilan bertahan yang berharga. Selama evaluasi individual mereka, Peeta membuat gambar Rue almarhum yang ditutupi bunga di lantai; Katniss yang terserang emosi menciptakan boneka dalam rupa Seneca Crane, dan menangguhkannya di lehernya di langit-langit, sebagai peringatan kepada Heavensbee yang tertegun.

Selama wawancara pribadi dengan Caesar Flickerman, Katnis memakai gaun pengantin (seperti yang diperintahkan oleh Presiden Salju). Sebagai efek spesial, perancang Cinna-nya telah merancangnya untuk berubah menjadi kostum yang menyerupai Mockingjay, yang telah menjadi simbol protes diam melawan Capitol. Ketika tiba waktunya untuk wawancara Peeta, dia mengungkapkan (salah) bahwa Katniss sedang hamil, yang memicu reaksi yang luar biasa dari masyarakat untuk membatalkan permainan; Namun, Presiden Snow memerintahkan agar game tetap berjal

Escape Plan
Nomo
5 Days of War
Nomo
A Little Bit of Heaven
Nomo
Act of Valor
Nomo
Beautiful Creatures
Nomo