Enemies Closer

Nomo

Di NE Amerika Serikat, di dekat perbatasan dengan Kanada, sebuah pesawat kecil terbang rendah di atas danau, tiba-tiba berjalan lurus ke atas, kios mesin, dan pesawat menabrak dan menabrak dan tenggelam. 

Di King's Island terdekat adalah stasiun Forest Ranger satu orang dan pusat kunjungan turis. Ranger hutan Henry Taylor (Tom Everett Scott) adalah satu orang. Dia terus mengingatkan pengunjung bahwa tidak ada penerimaan ponsel di pulau ini dan peraturannya mencakup semua pengunjung harus pergi kegelapan, tidak meninggalkan tempat sampah, dan tidak boleh minum saat berada di pulau ini. 

Seperti Henry bekerja pada hari itu, dia diamati oleh seorang pria melalui sepasang teropong pengukur jarak. 

Henry adalah satu dari dua orang yang tinggal di pulau ini. Yang lainnya adalah orang tua bernama Sanderson (Christopher Robbie). Henry pergi memeriksa Sanderson berkali-kali, namun kunjungan dan perhatiannya tidak dikehendaki. Di sebuah stasiun Imigrasi dan Bea Cukai (ICE) AS di Baring, Maine, petugas yang bertugas sedang dalam proses untuk mencoba mengetahui apa yang terjadi pada pesawat kecil yang jatuh. Dengan benar menduga bahwa sebuah pesawat kecil dengan transpondernya dimatikan dan terbang terlalu rendah untuk radar mungkin tidak berguna. Petugas yang bertanggung jawab memutuskan bahwa agen-agen perlu patroli jalur air untuk mencegat siapa pun yang akan datang atau mengambil barang apa pun yang ada di pesawat. 

Ada ketukan di pintu stasiun ICE. Sejumlah Mounties Kanada yang dipasang telah datang untuk menawarkan bantuan dalam menemukan pesawat kecil, penghuninya dan kargonya. Para agen ICE menolak tawaran tersebut, mengatakan pada stasiun bahwa dokumen yang diperlukan tidak sesuai dengan aslinya. T worth it. 

Xander (Jean-Claude Van Damme) kemudian memasuki ruangan, berbicara bahasa Prancis dan Inggris dan tidak terlihat seperti Mountie, karena dia memakai sepatu aneh. Dia menutup pintu dan agen ICE meminta untuk mengetahui apa yang dia pikir sedang dilakukannya. Xander bertanya-tanya apakah mereka pikir dia tidak terlihat seperti orang asli. Seorang agen mengakui keraguannya. Xander melihat ke sepatunya lalu menjelaskan bahwa dia tidak memakai kulit, karena dia seorang Vegan. Dia kemudian tiba-tiba menyerang dan membunuh atau meniadakan semua agen di stasiun, tanpa menggunakan pistol, karena dia membenci senjata. 

Kejuaraan palsu lainnya masuk ke stasiun, salah satu dari mereka mengumumkan bahwa mereka hanya memiliki waktu 4 jam sebelum pergantian agen berikutnya muncul. 

Henry menemukan ransel yang sedang duduk di jalan setapak. Dia memanggil dan seorang wanita menjawab. Kakinya terjebak di dalam lubang di bawah beberapa batang kayu yang terjatuh. Dia membantunya ke kabinnya. Namanya Kayla (Linzey Cocker). 

Dua agen ICE lainnya, yang telah bertugas, tiba dan menemukan agen pembantai di stasiun radio. Mereka melihat sinyal GPS berkedip di layar, berasal dari pesawat yang jatuh. Mereka memutuskan untuk mencari tahu apa yang sedang terjadi. 

Kayla menggoda Henry. Ada saling ketertarikan. Henry menawarkan untuk membawanya menyeberangi air, kembali ke kabinnya. Dia tidak ingin meninggalkan sampannya, jadi dia mengantarnya ke sampannya. Dia memberinya nama, telepon dan alamatnya dan mengundangnya untuk datang menyeberangi danau untuk makan malam pada pukul 9 malam. Dia setuju. 

Xander dan keempat orangnya turun ke dermaga, di mana mereka melihat seorang pria, minum dan jelas sangat mabuk. Mereka membunuhnya sehingga mereka bisa menguasai pontonnya. Mereka membuang mayat pria itu di tempat sampah terdekat. 

Henry mengganti bajunya di kabinnya saat ada ketukan di pintu. Inilah orang yang mengamatinya dengan teropong sepanjang hari. Pria itu mengklaim bahwa dia telah melepaskan kapalnya ke seberang pulau dan melihat cahaya di kabin Henry, jadi dia datang ke sana untuk mencari pertolongan. Namun, pria itu tidak bertingkah seperti seseorang yang lelah, cemas, atau membutuhkan pertolongan. Untuk satu hal, dia membanting pintu dapur di belakangnya saat Henry memberinya air. Dia juga membantu dirinya sendiri untuk sebuah apel dan mengajukan pertanyaan pribadi kepada Henry. Dia mengatakan kepada Henry bahwa dia menganggur. Henry melihat tato aneh di lengan bawah pria itu, dan tepat setelah dia memberi tahu pria itu bahwa dia akan keluar malam ini, Kemudian mendekati pintu, Henry tiba-tiba menarik pisau yang ada padanya dan mengarahkannya ke arah pria itu. Pria itu tiba-tiba mengeluarkan pistol dan mengarahkannya ke arah Henry. 

Dua agen ICE menemukan mayat pemilik kapal yang terbunuh di tempat sampah. 

Henry mengetahui bahwa pria di kabinnya bernama Clay (Orlando Jones). Adik laki-laki Clay, Decker, berada di dalam Pasukan Khusus, di bawah komando Henry di Afghanistan. Decker terbunuh dalam baku tembak di Afghanistan, dan Cl

Escape Plan
Nomo
5 Days of War
Nomo
A Little Bit of Heaven
Nomo
Act of Valor
Nomo
Beautiful Creatures
Nomo